PERINDU SYURGA

Hati bersatu karena kerinduan pada Illahi


Karena banyak yg bertanya siapa yg harus kita dukung, maka saya pribadi memilih #capres yg lebih membawa kemaslahatan bangsa
Alasan pertama cinta NKRI, saya melihat Parabowo terbukti membela NKRI sebagai militer, maka sangat tepat sebagai #capres terbaik
Prabowo didukung oleh mayoritas umat Islam, maka saatnya umat Islam bersama mayoritas umatnya, jangan tergiur dg sogok yg jelas haram
Ingat kesalahan umat ini mendukung #capres terbaik akan mengalami kerugian 5 tahun ke depan. Ayo segera tentukan yg terbaik

Dari segi ketegasan dan keberanian Prabowo jelas lebih tepat, dan kita sekarang butuh #capres yg pemberani untuk membela umat ini
Dari segi kekuatan fisik Prabowo terbukti kuat, dan kita diajarkan agar memilih #capres yg terbukti kuat secara jasmani
Dalam Al Qur'an setiap kali Allah menyebutkan ciri seorang pemimpin selalu yg terkuat jasmaninya. Maka Prabowo insya Allah #capres ok
Kejujuran adalah ciri pokok seorang pemimpin, jika telah terbukti pembohong maka tidak pantas sama sekali jadi #capres
Prabowo dalam sejarah kariernya telah komitmen untuk berbuat jujur, maka pantas bangsa ini mendukungnya sbg #capres terbaik
Ciri pemimpin adalah yg terbuka, transparan, bukan menyimpan niat2 busuk, dan Prabowo sejauh ini sangat terbuka, maka sangat ok #capres
Independensi sangat penting dalam kepemimpinan, Adapun boneka bukan pemimpin, maka Prabowo adlh pribadi independen, sangat ok #capres
Kepemimpinan negara tdk sama dg kepemimpinan wilayah atau propinsi. Kepemimpinan negara butuh pribadi yg berwibawa, Prabowo #capres ok.
Secara keilmuan dan pengalaman Prabowo jauh lebih terbukti, maka pilihlah yg jelas dari pada yg meragukan. Prabowo #capres 
Catatan ini hasil ijtihad saya pribadi, mudah2an benar dan membawa berkah..Prabowo #capres terbaik saat ini.

By: Dr. Amir Faishol Fath

=====================================================================

Beda pilihan kan sah-sah saja. Sebagai makhluk sosial, kita dituntut peduli dan tidak menjadi pasifis destruktif. Bagi saya, Jokowi sudah basi. Kelemahannya adalah, posisi Jokowi yang tak berkutik di hadapan Bu Mega. Kita sudah paham, bagaimana 2 tahun Bu Mega berkuasa. Asset-asset negeri ini dilibas. Jauh dari kesan nasionalisme dan peduli wong cilik seperti yang didengungkan. Plus, PDIP dan parpol pendukung Jokowi sudah terlalu kelam. Masa tempat zinah, tempat mabok, tempat maksiat jadi andalan?

Lalu apakah Prabowo-Hatta lebih baik? Sama sekali tidak. Sejak hari ini saya mewanti-wanti hati ini, agar mendukung Prabowo-Hatta biasa-biasa saja. Tidak perlu menyandingkan dengan orang-orang beken seperti Umar bin Khatthab, Pangeran Diponegoro, atau Soekarno. Biarlah Prabowo memberikan bukti, bukan sekedar janji. Nah kalau Jokowi, bukti kegagalan dan ketidakmampuan memimpin Jakarta sudah terang benderang di depan mata.

Lalu apa alasan saya memilih Prabowo-Hatta? Saya tidak akan menyampaikan argumen Al-Qur'an-Sunnah. Saya hanya ingin kita berpikir dengan tiga parameter;

Pertama; Parameter Kebhinekaan dan Friksi.

Sebagai muslim, kita tidak boleh menganaktirikan saudara-saudara kita yang minoritas. Itu sudah absolut dalam ajaran Islam. Adapun klaim-klaim peneriak Khilafah dan Syariah yang mencaci maki koalisi PKS dengan Gerindra, nampaknya dipastikan mereka tidak khatam membaca kisah para Khalifah, terutama Khalifah Bani Abbasiah-Bani Umayyah yang ternyata sangat intens berkoalisi dengan Imperium Bizantium atau Romawi. Indonesia dengan segala keragamannya, mudah teruslut friksi dan perpecahan. Maka kehadiran Prabowo-Hatta -untuk saat ini- nampak lebih "adem" dibanding dengan Prabowo-Aher, misalnya. Koalisi Prabowo-Hatta diharapkan menjadi perekat; silih asah-silih asuh-silih asih.

Bandingkan dengan Jokowi. Faktor dominannya kaum radikal di kubu Jokowi nampak terasa. Di sana ada Liberal-Syi'ah-Ahmadiyah-selain Islamphobia yang juga radikalis. Mereka sebenarnya tidak siap kalah dan tidak siap menerima kenyataan, bahwa bangsa Indoensia itu mayoritas muslim Sunni. Jika menang. Dipastikan, kemaksiatan semakin radikal dan dipayungi payung hukum atas nama kekuasaan.

Kedua; Parameter Persaingan dan Sinergitas.

Persaingan antara Muslim-Non Muslim, Pribumi-Non Pribumi, Jawa-Non Jawa, semakin hari semakin meruncing. Unsur Prabowo (Jawa) dan Hatta (Sumatera), menjadi pelangi harmoni yang demikian indah. Keduanya muslim moderat, namun mudah-mudahan memiliki prinsip untuk menjaga keseimbangan arena persaingan. Lebih dari itu, bisa menciptakan sinergitas antara elemen masyarakat Indonesia.

Saya khawatir. Bila Jokowi berkuasa, maka ia akan tampil sekedar pion. Jongos dari orang-orang serakah di belakangnya. Bisa jadi, Bu MEga akan menuntaskan program-program lelangisasi asset negara dan BUMN yang belum tuntas dijalankan sewaktu berkausa dulu.

Ketiga; Parameter Kepatutan dan Internasionalisme.

Indonesia itu negara yang sangat potensial. Kaya dengan SDA-SDM. Plus orang Indonesia adala orang-orang yang "MAU-in", tinggal menunggu pemimpin yang "NAU-in". Apa sich yang tidak bisa dibikin oleh orang Indonesia? Tapi tanpa pemimpin yang "NAU-in", maka kemauan rakyat Indonesia tersisihkan dari bangsa-bangsa dunia. Kita perlu pemimpin seperti Putin di Russi, Erdogan di Turki. Pemimpin yang mampu melakukan nasionalisasi dan tidak mau jadi kacung para cukong.

Kebayang jika Jokowi jadi. Kreatifitas anak bangsa pasti akan disalahgunakan. Jika hobinya metal dan dugem, maka yang dibuat anak muda Indonesia bukan motor, mobil, pesawat, teknologi. Tapi, he he ... penambahan anak dari jalur perzinahan. Tuch sudah didukung dengan terpilihnya pelaku pornografi dan bugilgrafi dari PDIP ke Senayan. Jadi 5 tahun Jokowi berkuasa, akan lahir anak-anak yang tidak jelas ayahnya. Persis seperti Jokowi saat ini, yang malu-malu mengungkap siapa ayah dan apa agamanya. Mau?

Itu pilihan saya! Masa tak sama!


By: Ustd Nandang Burhanudin

 

0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Perindu Syurga

Perindu Syurga
Cinta Kerja Harmoni

About Me

Followers

Pageviews

Hikmah Hari Ini

“Saya bersama kalian, saya berada diantara kalian, untuk memegang teguh syari’at Undang-undang. Kita mencintai Rab Kita melebihi tanah air kita, dan kita berbuat adil, adil dengan apa yang kita katakan. Kami menginginkan kemerdekaan dan keadilan untuk anak anak kita.” (Muhammad Mursi).