PERINDU SYURGA

Hati bersatu karena kerinduan pada Illahi

 

Akmal Sjafril  
@malakmalakmal 
 



 

01. Menyambut #15TahunPKS, saya ingin ikut berkontribusi. Sekedar sumbang cerita.
 

02. Saya bukan Qiyadah, karena itu, saya tidak ikut Rapimnas ke Semarang. Jadi, nge-tweet aja deh :)
 

03. Di PKS, sy bukan siapa2. Anehnya, kalau ada apa2 soal PKS, ada aja yg nanya ke saya.
 

04. Ini bukan kasus saya saja. Diam2, banyak sekali kader PKS yg mengalami hal yg sama.
 

05. Mereka, seperti saya, cuma kader biasa. Tapi kalau ada berita soal PKS, di mana2 responnya luar biasa.

06. Banyak yg bukan kader PKS tapi kalau bicara soal PKS heboh sekali. Lebih heboh drpd kader2 PKS.
 

07. Sekilas, mereka kelihatan banyak tahu drpd kader2 PKS. Lucu juga sih :)
 

08. Ketika ada isu “faksi keadilan” dan “faksi sejahtera”, siapa yg heboh? Kader, gitu?
 

09. Paling maksimal, kader PKS hanya keheranan. Dari mana datangnya isu faksi macam2 begitu?
 

10. Ada jg slogan yg sering diulang2: “PKS sudah ditinggalkan kader2 aslinya!”
 

11. Siapa yg heboh mendengar berita seperti ini? Kader? Ciyus? Enelan? :p
 

12. Tapi bohong jg kalau saya, anak bawang di gerbong dakwah ini, mengaku tdk pernah gamang.
 

13. Saya pun, seperti anak2 bawang lainnya, pernah gamang mendengar dan membaca berita2 soal PKS.
 

14. PKS ditinggalkan kader2 aslinya! Bukan main bombastisnya berita ini! Tapi apa benar?
 

15. Sampai akhirnya sy hadir ke acara Milad PKS (tahun berapa? Lupa). Ternyata, kader2 lama masih aktif aja tuh.
 

16. Kader2 meninggalkan PKS? Ada, tapi kata siapa banyak? Banyak itu brp persen? Berapa banyak, sih?
 

17. Saya pun mengenal bbrp org yg benar2 pernah jadi kader PKS dan skrg telah keluar.
 

18. Alhamdulillaah, setelah mengenal mereka, saya makin yakin utk tetap berada di PKS.
 

19. Hal lain yg menarik adalah betapa banyak org salah sangka mengenai kader2 PKS, terutama ttg cara kami memandang PKS.
 

20. Banyak org berpikir bhw bagi kami PKS adalah segala2nya. Seolah2 tiap hari, tiap jam mikirin PKS.
 

21. Malah saya heran, karena yg benci banget sm PKS itulah yg lebih banyak mikirin PKS. #15TahunPKS
 

22. Tidak, isi kepala kami bukan PKS melulu. Allah dan Rasul-Nya, Islam, dakwah, tarbiyah, itulah yg menyita pikiran kami.
 

23. Percaya atau tidak, baru beberapa tahun terakhir saja saya punya atribut PKS.
 

24. Tahun lalu akhirnya saya punya baju PKS berwarna putih. Sengaja beli spy sesuai dgn dress code Milad di GBK.
 

25. Punya atribut PKS memang nggak penting2 amat. Toh, di mata sebagian org, tetap saja saya identik dgn PKS.
 

26. Kampanye? Walah, saya males banget ikutan yg beginian. (Mudah2an nggak di-iqob!) :D
 

27. Kalau ada kampanye, biasanya diawali dgn taujih. Nah saya datang utk dengerin yg satu itu!
 

28. Atau, bbrp tahun terakhir ini, biasanya ada senam. Ini juga asyik utk diikuti. Bikin sehat.
 

29. Kampanye keliling kota? Hmmmm belum pernah tuh... (ampuuun saya kader yg bandel!)
 

30. Makanya saya heran kalau org berpikir bhw kader2 PKS selalu mikirin PKS. Islam lbh luas drpd PKS, bro!
 

31. Itulah sebabnya sampai skrg sy temukan ada saja org yg terkaget2 dgn eksistensi kader2 PKS.
 

32. Misalnya, kaget begitu mengetahui bahwa bosnya di kantor adalah kader PKS.
 

33. Ada jg yg kaget ketika mengetahui bahwa tukang mie ayam langganannya ternyata kader PKS. Pengurus DPC pula!
 

34. Ngomong2, mantan supir antar jemput langganan saya waktu TK skrg jadi sesepuh PKS di daerahnya juga.
 

35. Di PKS ada pengusaha, programmer, dosen, tukang sayur, montir, kartunis dsb. Mantan preman jg ada!
   
36. Mereka jarang pakai atribut PKS atau bahkan hampir tak pernah bicarakan PKS.
   
37. Ada temen kuliah yg bilang, “Kalo ada mahasiswa cakep dan alim dikit aja, gak jauh2 deh dari PKS!”
   
38. Dia termasuk yg gak nyadar kalo saya jg kader PKS. Pdhal saya kan sesuai bgt dgn deskripsi tadi. #abaikan :p
   
39. Tdk semua kader PKS itu sibuk di PKS. Banyak yg kesibukannya di luar PKS.
   
40. Mereka yg menonjol di bidangnya masing2 biasanya dibiarkan aktif di luar partai. Sbb mmg di situ lahan dakwahnya.
   
41. Salah satu karakter penting dan kunci sukses PKS adalah jati dirinya sbg partai kader.
   
42. Setiap kader, tanpa kecuali, harus mengikuti program tarbiyah. Ada alurnya, ada kurikulumnya.
   
43. Nggak ada ceritanya orang baru masuk PKS tau2 udah jadi anggota Majelis Syuro, misalnya.
   
44. Makanya, kalo ada yg nyinyir menuduh kader2 PKS ingin kejar jabatan, ya kita nyengir aja deh.
   
45. Mau jadi Ketua DPC? Boleh. Udah apal brp juz? Mau jadi Presiden PKS? Boleh juga. Udah apal brp juz? :D
   
46. Hapalan mentok di Juz 30? Hmmmmm waiting list deh ya, 1.000 taun lagi! wkwkwkwk
   
47. Di PKS, mengajukan diri tdk dibudayakan, bahkan tdk diperbolehkan.
   
48. Kalau ada yg ajukan diri jadi Presiden partai, insya Allah dia takkan jadi presiden selama2nya.
   
49. Soal menolak jabatan, kader2 PKS paling jago. Ini partai paling nggak jelas, emang. LOL
   
50. Syahdan, ada seorang ustadz yg ditunjuk utk jadi caleg.
   
51. Panik, beliau langsung melancarkan lobi2 maut supaya penunjukannya dibatalkan. Supaya dibatalkan, lho!
   
52. Lobi2 gagal, mental semua. Alasannya: kalau 1 org boleh mundur tanpa alasan syar’i, ntar semua pengen ikutan.
   
53. Alhasil, keluarlah jurus terakhir. Infaq!
   
54. Yak, beliau berjanji akan infaq dlm jumlah besar. Syaratnya, dia gak disuruh jadi caleg!
   
55. Gmn akhir ceritanya? Hehe rahasia ah... Yg jelas, keanehan2 macam begini memang ada aja di PKS.
   
56. Kaderisasi di PKS mmg gak sembarangan. Yg pasti, semua kader wajib ngaji. Minimal sekali sepekan.
   
57. Kenapa? Ya, supaya kondisi ruhiyyahnya di-charge terus. Kalau jiwanya hidup, yg lain ngikut.
   
58. Pengajiannya sekali sepekan, tapi tarbiyah dirinya setiap hari. Ini justru yg paling penting.
   
59. Waktu sy baru mulai ngaji, sempat keheranan juga. Ibadah aja kok sistematis banget.
   
60. Biasanya, shalat2 sunnah itu ya tergantung selera aja. Tp di PKS, semua dilatih.
   
61. Kalo bisa dibikin sistematis, kenapa nggak? Tilawah, shalat dhuha, qiyamul lail, shaum sunnah, semua terencana.
   
62. Gmn kalo latihannya nggak niat, sehingga gak ada progres? Ya gpp sih, tp gak bakal maju2 kalo gitu.
   
63. Semakin besar amanah, semakin kencang fitnahnya. Maka, pegangannya harus makin kuat.
   
64. Setelah dpt amanah besar malah gak ada waktu utk ibadah harian? Yg kayak gitu bisa ‘ditarik’ kapan aja...
   
65. Almarhumah Bu Yoyoh Yusroh, ibu dari 13 org anak merangkap anggota DPR, tilawahnya 3 juz sehari.
   
66. Kenapa? Ya, tilawah 1 juz sehari itu standar kader biasa, bro...
   
67. Bukan beliau aja. Banyak ustadz/ah lain yg ibadah hariannya tdk kalah ‘mengerikan’. Tp tak usahlah disebut2.
   
68. Utk bbrp fungsi spt anggota DPR, memang ada pengecualian. Bs saja org mjd aleg FPKS dr ‘jalur profesional’.
   
69. Artinya, ia direkrut karena keahliannya, meski tdk ada background ‘ngaji’.
   
70. Kok bisa? Ya, soalnya di PKS, aleg itu bukan ‘raja2 kecil’. Mrk adalah pion2 partai.
   
71. Tugas mrk adalah menjalankan amanah dr partai. Tdk amanah? Tegur! Ngeyel? Pecat! Beresss....
   
72. Itulah mungkin salah satu sebabnya mengapa di PKS jarang ada konflik internal.
   
73. Sebab, seluruh fungsionaris partai adalah pelaksana amanah dari partai. Tdk boleh membawa kepentingan pribadi.
   
74. Beda pendapat itu biasa, tapi diselesaikan di syuro. Selepas syuro, tdk ada pendapat selain pendapat syuro.
   
75. Ada evaluasi atau otokritik? No problem. Dibahas lagi di syuro. Nggak ada yg ngomong “Gw bilang jg apa....!?”
   
76. Kader2 PKS, karena mmg hidupnya bukan hanya di PKS, mencari nafkah pun tidak di PKS.
   
77. Meski ada yg secara profesional digaji oleh partai, tapi penghasilan utamanya bkn di situ.
   
78. Partai adalah sarana dakwah, bukan sarana memperkaya diri.
   
79. Kalau PKS gelar aksi munashoroh Palestina di sekitar Bundaran HI, misalnya, berangkat dgn dana sendiri2.
   
80. Ada sih yg nyewa bis dgn ongkos dr partai. Ada jg yg makan siangnya dikoordinir. Tp nerima amplop sih nggak deh...
   
81. Udah capek2 ke lokasi, berpanas2, teriak2, eh disuruh infaq pula! Itu sih biasa di PKS...
   
82. Biarpun kondisi kadernya macem2, gak saling iri. Yg miskin gak dengki sama yg makmur.
   
83. Makanya, waktu ada omongan “kasihan kader2 yg miskin melihat qiyadah yg kaya2”, sy bingung. Kader yg mana?
   
84. Kader mana yg suka ngiri dgn kemakmuran saudaranya? Kader yg sering bolos ngaji kali yee...
   
85. Padahal, semua org sudah tau bhw makin banyak sedekah, makin lancar rejekinya.
   
86. Jadi, kalau ustadz2 pada makmur, ya gak usah curiga. Infaqnya jg gede2. Wajar rejekinya lancar.
   
87. Ust. Lani, tokoh senior di PKS, jg pernah bilang begitu. Biasanya, yg makmur2 itu ya yg infaqnya gede2. Gak usah ngiri.
   
88. Apa ada buktinya? Ah, ntar kalo disodorin bukti dan saksinya, malah dituduh riya’ lagi... Gak usahlah... :D
   
89. Di PKS, tradisinya ‘jemput bola’, bukan menunggu. Semua kader harus proaktif.
   
90. Jd jgn heran, ketika PKS ‘disentil’, Presiden PKS langsung berorasi. Mesin partai segera bekerja.
   
91. Biarpun partai kecil, tp semua proaktif. Gak perlu instruksi. Semua bekerja dgn caranya masing2.
   
92. Kader2 PKS dari Sabang sampai Merauke, di dlm dan di luar negeri, semuanya bekerja.
   
93. Tak terasa, sudah #15TahunPKS. Rasanya baru kemarin berdiri. Waktu itu saya masih SMA.
   
94. Masih bejibun PR yg belum tuntas. Tantangan dari hari ke hari makin berat. Ini sunnatullaah utk gerakan dakwah.
   
95. PKS masih banyak kekurangan. Kader2 PKS paling tahu soal ini.
   
96. Kader2 PKS tumbuh dewasa bersama jama’ahnya. Tidak ada yg tiba2.
   
97. PKS seperti anak macan yg baru lahir ‘kemarin’. Perlahan2, taring dan kukunya tumbuh.
   
98. Tp gak usah takut, krn macan yg satu ini punya slogan yg sangat simpatik: Cinta, Kerja dan Harmoni :)
   
99. Saya bangga berada di barisan dakwah ini, meski saya bukan siapa2. Allaahu akbar!!! #15TahunPKS




0 komentar:

Poskan Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.

Perindu Syurga

Perindu Syurga
Cinta Kerja Harmoni

Arsip Tulisan

About Me

Followers

Pageviews

Hikmah Hari Ini

“Saya bersama kalian, saya berada diantara kalian, untuk memegang teguh syari’at Undang-undang. Kita mencintai Rab Kita melebihi tanah air kita, dan kita berbuat adil, adil dengan apa yang kita katakan. Kami menginginkan kemerdekaan dan keadilan untuk anak anak kita.” (Muhammad Mursi).